Tuesday, January 16, 2007

The Islamic Development Bank

The Islamic Development Bank is an international financial institution established in pursuance of the Declaration of Intent issued by the Conference of Finance Ministers of Muslim Countries held in Jeddah in Dhul Q'adah 1393H, corresponding to December 1973. The Inaugural Meeting of the Board of Governors took place in Rajab 1395H, corresponding to July 1975, and the Bank was formally opened on 15 Shawwal 1395H corresponding to 20 October 1975.

The purpose of the Bank is to foster the economic development and social progress of member countries and Muslim communities individually as well as jointly in accordance with the principles of Shari'ah i.e., Islamic Law.

The functions of the Bank are to participate in equity capital and grant loans for productive projects and enterprises besides providing financial assistance to member countries in other forms for economic and social development. The Bank is also required to establish and operate special funds for specific purposes including a fund for assistance to Muslim communities in non-member countries, in addition to setting up trust funds.

The Bank is authorized to accept deposits and to mobilize financial resources through Shari'ah compatible modes. It is also charged with the responsibility of assisting in the promotion of foreign trade, especially in capital goods, among member countries; providing technical assistance to member countries; and extending training facilities for personnel engaged in development activities in Muslim countries to conform to the Shari'ah. ***

Sponsored By : www.mixbisnis.com

Labels: , ,

Wednesday, September 06, 2006

Do Not Eat Pork

Bible & Qur'an Say:
Do Not Eat Pork

Both the Bible and the Qur’an prohibit the eating of pork. Muslims are aware of this prohibition and observe it strictly. However, most readers of the Bible say they do not know where they can find this in the Bible.

In the book of Leviticus, chapter 11, v. 7, it is recorded that God declares the pig to be unclean for believers. Then, in verse 8, God says: “You must not eat their meat or touch their carcasses; they are unclean for you”. This command is repeated in Deuteronomy 14:7-8. Then, in Isaiah 65:2-4, and 66:17, God issues a stern warning against those who eat pork.

Some people are aware of this prohibition from God, but they say that they can eat pork because St. Paul said that all food is clean in his letter to the Romans 14:20. St. Paul said this because he believed (as he wrote in his letter to the Ephesians 2:14-15) that Jesus had abolished the Law with all its commandments and regulations. He seems, however, to have misunderstood what he heard about Jesus. In the Gospel According to Matthew 5:17-20, Jesus is reported to have said quite the contrary, as follows: “Do not think that I have come to abolish the Law . . . ." Jesus then went on in that passage (in verse 19) to denounce anyone who would break the smallest commandment and teach others likewise. He also praised his true followers who will practice and teach even the smallest commandment. One of the commandments, as we have seen, is to stay away from pork.

This is why the true followers of Jesus, holding on to his teachings, did not let unclean food such as pork enter their mouths, so that Peter, the chief disciple, can say, “I have never eaten anything impure or unclean” (Acts of the Apostles, ch. 10, v. 14)

Five chapters later in the Acts of the Apostles, 15:29, we find that the original disciples still differentiate between clean and unclean foods, and this time Paul is in agreement with them. Six chapters later, in ch. 21, v. 25, their decision to impose food regulations on believers is mentioned without regret, and this time Paul is challenged to prove that he is in agreement with them; and he demonstrated his full agreement with them.

What remains, then, is that Jesus, on whom be peace, upheld the prohibition against pork. His disciples also upheld it, and so must all his followers. Those who fail to uphold it need to be informed and reminded of this rule from God. This is one reason why God sent His final messenger, on whom be peace. God says:

“O people of the Scripture ! Now has Our Messenger come unto you, expounding unto you much of that which you used to hide in the Scripture, and forgiving much. Now has come unto you light from Allah and a plain Scripture.” (The Meaning of the Glorious Qur’an 5:15)

Masjid Adresses in USA

The following directory contains Masjids and Islamic Centers in the United States, believed to be orginally compiled by ISNA, and since has been extensively updated by MSA of the USA and Canada. (Note that the contact info for over 600 masajid were updated in first nine months of 1996, alhamdulillah). The Directory has been prepared in alphabetical order according to state, and in order of zip codes. This directory is about 7000 lines long and 138000 characters. Just Islamic Organizations based in the U.S., are listed here. The values (2/94) to the right on the first line indicate last update time in (month/year). Information in []'s indicates outdated information, check if irrelevant.


--- Massachusetts --- East Zone --
Islamic Society of Western Massachusetts Masjid (12/95)
?????377 Amostown Rd.
West Springfield, MA
Phone: 413-788-7546 (Dr. Mohammad Ali Hazratji)
Notes: Postal Address: P.O.Box 784, Holyoke, MA 01040
Notes: Out of date?
Islamic Center of West Massachusetts
?????57 Chaplin Terrace
Springfield, MA
Notes: Moved?
Masjid At-Tawhid (9/96)
111 Oak St
Springfield, MA
Masjid Al-Baqi (9/96)
495 Union St
Springfield, MA
Phone: (413) 732-9288
Islam Society of Greater Worchester
57 Laurel St
Worchester, MA
Phone: 508-842-8242
Phone: 508-752-3437
Islamic Center of Boston
126 Boston Post Rd
Wayland, MA
Phone: 508-358-5885
Selimiye Jamii (Masjid) (10/96)
105 Oakland Ave
Methuen, MA
Islamic Center of New England (9/96)
74 Chase Drive
Sharon, MA
Phone: 617-784-0434
Masjid AlHamidulillah (10/96)
724 Shawmut Ave
Boston, MA
Phone: 617-442-2805
Phone: 617-562-1433
Masjid Al-Noor (10/96)
28 Circuit St
Boston, MA
Phone: 617-427-1542
Masjid Al-Quran (11/96)
35 Intevale St Boston, MA 02121
Phone: 617-445-8070
The Islamic Multi Service Organization (10/96)
7 Long Ave Allston, MA 02134
Phone: 617-562-1433
Islamic Society Of Boston (7/96)
204 Prospect St
Cambridge, MA 02139
Phone: 617-876-3546
Phone: 617-776-5769
Fax: 617-576-6268
Email: sameh@cdsp.neu.edu (Sameh Ahmed)
Notes: Postal Address: P.O.Box 131, Cambridge, MA 02142
Notes: Different activities in ISB include, daily 5 prayers, Friday
Notes: prayer, Daily Iftar in Ramadan, Organizing Eid Prayers,
Notes: Weekend Islamic School (Al-Bashaar), Muslim News (Weekly
Notes: news letter), Friday night lesson, Differnt halaqas and
Notes: lessons through the whole week for Arabic/English speakers
Notes: on Fiqh, Sierah, Tajweed, islamic manners and so on.
Notes: There is also a bookshop on premises. ISB relief committee
Notes: also collects Zakah and spend it on the needy Muslims locally
Notes: and abroad. Inshaa Allah The Full time Islamic school will
Notes: start on 1996/1997 school year. ISB is affiliated with ISNA,
Notes: MAYA and ICNE (The Islamic Council of New England).
Notes: Imam's address: 142 Prospect St.
Muslim Prayer Room (10/96)
MIT, Religious Activities Center, Building W11, Room W11-110, 40 Massachusetts Ave
Cambridge, MA 02139
Phone: (617) 258-9285
Islamic Association of Massachusetts (I.A.M.) (12/95)
P.O. Box 535 - Everett, MA
02149 Phone: 617-381 6666/ 617-381 9555
Fax: 617-381 0002
Email: ImanMosque@aol.com (Imam Sheikh Ahmad)
Notes: Physical Address: 536-538 Broadway Ave (Route99)
Notes: The Building is under remodeling. Friday Prayer starts
Notes: at 1:00 P.M.
Islamic Center of New England (3/96)
470 South Street
Quincy, MA
Phone: 617-479-8341
Phone: 617-784-0434
Fax: 617-471-9526
WWW URL: http://cns-web.bu.edu/pub/aab/icne/icne.html
Wentworth Islamic Society (9/96)
131 Coolidge Ave #526,
Watertown, MA
Phone: 617-581-3193
Jamaa Masjid of Boston (10/96)
1380 Soldiers Field Road
Boston, MA
Phone: (617) 961-4563
Mosque of New England (9/96)
P.O.Box 222, Seekonk, MA
02771 - Phone: 508-336-9040
Islamic Society of Greater Lowell (2/99)
131 Steadman Street - Chemsford, MA
Phone: 978-970-5552
Notes: From 495 North Take Exit 34. Bear right. At the first light
Notes: (Steadmen Street) make Left. (There will be a Best Western
Notes: on your right). Stay on Steadmen Street for about 1-2 miles.
Notes: After you pass a highway over pass you will the entrance to
Notes: 131 Steadmen Street.

Tuesday, February 21, 2006

Tahajudku Tertinggal


Hari per-1, tahajudku tertinggal
Dan aku begitu sibuk akan duniaku
Hingga zuhurku, kuselesaikan saat ashar mulai memanggil
Dan sorenya kulewati saja masjid yang mengumandangkan azan magrib
Dengan niat kulakukan bersama isya itupun terlaksana setelah acara tv selesai

Hari ke-2, tahajudku tertinggal lagi
Dan hal yang sama aku lakukan sebagaimana hari pertama

Hari ke-3 aku lalai lagi akan tahujudku
Temanku memberi hadiah novel best seller yang lebih dr 200 hlmn
Dalam waktu tidak sampai 1 hari aku telah selesai membacanya
Tapi... enggan sekali aku membaca Al-qur'an walau cuma 1 juzz
Al-qur'an yg 114 surat, hanya 1,2 surat yang kuhapal
itupun dengan terbata-bata
Tapi... ketika temanku bertanya ttg novel tadi betapa mudah dan lancarnya
aku menceritakan

Hari ke-4 kembali aku lalai lagi akan tahajudku
Sorenya aku datang ke selatan Jakarta dengan niat mengaji
Tapi kubiarkan ustazdku yang sedang mengajarkan kebaikan
Kubiarkan ustadzku yang sedang mengajarkan lebih luas tentang agamaku
Aku lebih suka mencari bahan obrolan dengan teman
yg ada disamping kiri & kananku
Padahal bada magrib tadi betapa sulitnya aku merangkai
Kata-kata untuk kupanjatkan saat berdoa

Hari ke-5 kembali aku lupa akan tahajudku
Kupilih shaf paling belakang dan aku mengeluh
saat imam sholat jum'at kelamaan bacaannya
Padahal betapa dekat jaraknya aku dengan televisi dan betapa nikmat,
serunya saat perpanjangan waktu sepak bola favoritku tadi malam

Hari ke-6 aku semakin lupa akan tahajudku
Kuhabiskan waktu di mall & bioskop bersama teman2ku
Demi memuaskan nafsu mata & perutku sampai puluhan ribu tak terasa keluar
Aku lupa.. waktu diperempatan lampu merah tadi
Saat wanita tua mengetuk kaca mobilku
Hanya uang dua ratus rupiah kuberikan itupun tanpa menoleh

Hari ke-7 bukan hanya tahajudku tapi shubuhkupun tertinggal
Aku bermalas2an ditempat tidurku menghabiskan waktu
Selang beberapa saat dihari ke-7 itu juga
Aku tersentak kaget mendengar khabar temanku kini
Telah terbungkus kain kafan padahal baru tadi malam aku bersamanya
dan malam tadi dia dengan misscallnya mengingatkan aku ttg tahajud

kematian kenapa aku baru gemetar mendengarnya?
Padahal dari dulu sayap2nya selalu mengelilingiku dan
Dia bisa hinggap kapanpun dia mau

25 tahun lebih aku lalai....
Dari hari ke hari, bulan dan tahun
Yang wajib jarang aku lakukan apalagi yang sunah
Kurang mensyukuri walaupun KAU tak pernah meminta
Berkata kuno akan nasehat ke-2 orang tuaku
Padahal keringat & airmatanya telah terlanjur menetes demi aku

Tuhan andai ini merupakan satu titik hidayah
Walaupun imanku belum seujung kuku hitam
Aku hanya ingin detik ini hingga nafasku yang saat nanti tersisa
Tahajud dan sholatku meninggalkan bekas
Saat aku melipat sajadahku.....

Wednesday, February 01, 2006

Optimisme di Tahun 1427 Hijriah

Kita kembali memasuki bulan Muharram, bulan yang menandai datangnya kembali tahun baru hijriyah. Kali ini kita memasuki tahun 1427 Hijriyah. Tentunya ada sejuta harapan dan impian yang memenuhi dada kita alam menyambut datangnya tahun baru hijriyah.

Dengan pergantian waktu setahun, menunjukkan bahwa umur kita bertambah
satu tahun, tetapi kesempatan hidup kita di dunia telah ebrkurang pula
satu tahun, yang berarti semakin jauh kita dari kelahiran dan semakin
dekat kita kepada kematian.

Hasan al-Basri mengumpamakan manusia bagaikan kumpulan hari-hari, setiap
hari yang pergi, kita seperti kehilangan bagian dari diri kita. Apa yang
telah pergi tidak akan pernah kembali.

Tahun baru hijriyah mengingatkan kita kepada kejadian spektakuler yang
pernah terjadi dalam sejarah Islam, yaitu peristiwa "hijrah". Hijrah
secara harfiah artinya perpindahan dari satu negeri ke negeri lain, dari
satu kawasan ke kawasan lain, atau perubahan lokasi dari titik tertentu ke
titik yang lain.

Secara historis, hijrah adalah peristiwa keberangkatan nabi besar Muhammad
s.a.w. dan para sahabatnya dari kota Makkah menuju kota Yathrib, yang
kemudian disebut al-Madinah al-Munawwarah.

Ditetapkannya peristiwa hijrah Rasulullah dari Makkah ke Madinah sebagai
awal tahun dari penanggalan atau kalender Islam, mengandung beberapa
hikmah yang sangat berharga bagi kaum muslimin, diantaranya:

Pertama: perisitwa hijrah Rasululah dan para sahabatnya dari Makkah ke
Madinah merupakan tonggak sejarah yang monumental dan memiliki majna yang
sangat berarti bagi setiap muslim, karena hijrah merupakan tonggak
kebangkitan Islam yang semula diliputi suasana dan situasi yang tidak
kondusif di Makkah menuju suasana yang prospektif di Madinah.

Kedua: Hijrah mengandung semangat perjuangan tanpa putus asa dan rasa
opimisme yang tinggi, yaitu semangat berhijrah dari hal-hal yang buruk
kepada yang baik, dan hijrah daru hal-hal yang baik ke yang lebih baik.

Rasulullah s.a.w. dan para sahabatnya telah melawan rasa sedih dan takut
dengan berhijrah, meski harus meninggalkan tanah kelahiran, sanak saudara
dan harta benda.

Ketiga: Hijrah mengandung semangat persaudaraan, seperti yang dicontohkan
oleh Rasulullah s.a.w. pada saat beliau mempersaudarakan antara kaum
muhajirin dengan kaum anshar, bahkan beliau telah membina hubungan baik
dengan beberapa kelompok yahudi yang hidup di Madinah dan sekitarnya.

Dalam konteks sekarang ini, pemaknaan hijrah tentu bukan selalu harus
identik dengan meninggalkan kampung halaman seperti yang dilakukan oleh
Rasulullah s.a.w. dan kaum muhajirin, tetapi pemaknaan hijrah lebih kepada
nilai-nilai dan semangat berhijrah itu sendiri, karena hijrah dalam arti
seperti ini tidak akan pernah berhenti.

Dalam sebuah riwayat dikisahkan, ada seorang yang mendatangi Rasulullha
dan berkata: wahai Rasulullah,s aya baru saja mengunjungi kaum yang
ebrpendapat bahwa hijrah telah telah berakhir, Rasulullah
bersabda:”Sesungguhnya hijrah itu tidak ada hentinya, sehingga terhentinya
taubat, dan taubat itu tidak ada hentinya sehingga matahari terbit dari
sebelah barat”.

Untuk itu, mari kita jadikan makna hijrah dengan semangat menyambut masa
yang akan datang dengan penuh harapan, kita yakin bahwa sehabis gelap akan
terbit terang, setelah kesusahan akan datang kemudahan dan kita yakin
bahwa pagi pasti akan datang walaupun malam terasa begitu lama dan
panjang. Karena roda kehidupan selalu berputar dan tidak mungkin berhenti.
Imam Syafi’i pernah ebrkata:”Memang sebeanrnya zaman itu sugguh
menakjubkan,s ekali waktu engkau akan mengalami keterpurukan, tetapi
pada saat yang lain engkau memperoleh kejayaan”.

Mari kita jadikan peralihan tahun sebagai momen untuk melihat kembali
catatan yang mewarnai perjalanan hidup masa lalu, dengan melakukan
renungan atas apa yang telah kita perbuat. Kita gunakan kesempatan ini
untuk memperbaiki dan meningkatkan kualitas hidup di dunia dan akhirat
kelak, dengan bercermin kepada nilai-nilai dan semangat hijrah dalam
kehidupan beragama dan bermasyarakat, karena sesungguhnya Allah menjadi
pergantian siang dan malam untuk dijadukan pelajaran dan mengungkapkan
rasa syukur, sebagaimana firman-Nya dalam surat al-Furqan:62:

"Dan Dia (pula) yang menjadikan malam dan siang silih berganti bagi orang
yang ingin mengambil pelajaran atau orang yang ingin bersyukur. "

Oleh Ustadz Muhajirin Abdul Qadir, Lc

Sunday, January 29, 2006

Catatan Harian

Mengatur catata kegiatan harian, berat juga...

Terutama karena tugas-tugas begitu banyak
Semuanya minta selesai As Soon As Possible
Sehingga tak ada waktu buat menuliskan catatan harian
apalagi buat bikin tulisan dan memuat 'news' baru

Sebenarnya berat banget buat ninggalin kebiasaan nge-blog
Kayaknya ya disinilah, aku dapet kebebasan nulis
kebebasan yang nikmat
kebebasan yang sehat
dan kebebasan yang mengundang sahabat

Ternyata tradisi sebuah catatan harian udah lama banget
Dari browsing iseng (emang ada browsing yang nggak iseng)
aku dapet tulisan bagus berikut ini :

Dhani Sabtu, 4 Juni 2005 @ 17:13

Tidak ada yang tahu pasti sejak kapan orang mulai menulis catatan harian.
Kebiasaan ini diperkirakan mulai berkembang pada sekitar akhir masa Renaissance
(1350-1650), --->gila juga ya orang dulu, tapi lebih gila lagi orang sekarang ya...

Saat banyak hal pribadi mulai dianggap penting.
Selain berisi catatan pribadi penulis, tak jarang sebuah catatan harian
juga memuat sebagian sejarah sosial maupun politik di lingkungannya.
Ini membuat beberapa catatan harian jadi mempunyai nilai tambah tersendiri.

Ambil contoh catatan harian yang ditulis oleh Samuel Pepys (1633-1703).
Dalam rentang waktu antara 1 Januari 1660 hingga 31 Mei 1669,
ia menulis serangkaian catatan harian yang kelak menjadi
salah satu catatan harian yang paling terkenal dan menarik yang pernah diterbitkan.

Sebagai pemasok kebutuhan Angkatan Laut Inggris pada masa itu,
Pepys turut berlayar dalam kapal yang membawa Charles II kembali ke Inggris
pada 1660, dan hadir pada upacara penobatan Duke of York
(Kelak dikenal sebagai James II), maka ia mengetahui semua gosip di istana,
termasuk kasak-kusuk di Angkatan Laut.
Dia lolos dari wabah penyakit mematikan pada 1665 dan
kebakaran besar yang melanda kota London di tahun berikutnya. (hmmm asik juga)

Mo tau diarynya si Pepys ? Disini linknya :

Tahun 1689-1690 Pepys dipenjara karena dicurigai menganut Jacobitism,
namun tak ada tuduhan yang terbukti.
Pada umurnya yang ke-57 Pepys mengasingkan diri
dan meninggal pada tanggal 26 Mei 1703.

Catatan harian Samuel Pepys kini dibuat dalam bentuk blog di situs


Para blogger, harus bersiap untuk diabadikan (kalo tulisannya bagus en menarik ya...)

Friday, October 28, 2005

Puasa dari Keserakahan

Ketika kita membuka buku- buku fiqh, dan mencari definisi
tentang puasa, hampir semuanya sepakat bahwa puasa tidak lain adalah "menahan diri dari makan,minum dan hubungan suami isteri dari fajar kedua hingga terbenamnya matahari karena Allah SWT". Artinya, puasa itu hanya mengharuskan terpenuhinya tiga rukun:menahan makan, minum dan hubungan suami isteri, niat karena Allah, serta dilakukan pada waktu yang telah ditentukan, yaitu dari fajar kedua (menjelang terbitnya matahari dan bersamaan dengan azan subuh) hingga terbenamnya mataharibersamaan dengan azan magrib.

Berdasarkan definisi di atas, tentu puasa begitu sangat mudah dan ringan.Puasa yang seperti ini dapat dilakukan oleh siapa saja, dan hampir tidak memiliki makna istimewa. Jika saja kita membawa anak-anak kita ke taman di pagi hari,dan dibiarkan bermain hingga sore hari tanpa mengingatkan mereka untuk makan,niscaya mereka akan mampu melakukannya dengan senang hati. Menahan makan, minum, dan hubungan suami isteri dalam waktu kurang dari 15 jam, bukan sesuatuyang besar.

Kebesaran puasa terletak pada kata "menahan diri" yang dalam bahasa Arabbiasa disebut "al imsak". Al imsak inilah yang menjadi titik poin dari puasa yang dilakukan. Tidak makan, minum dan hubungan suami isteri adalah bentuk formalitas dari "penahanan" atau "pengekangan" tersebut. Kita diingatkan ketika Allah memerintahkan nabi Zakariyah dan ibu Isa A.S., Maryam, untuk melakukan "puasa". Ternyata puasa yang dimaksud pada kedua kisah tersebut adalah menahan diri dari melakukan pembicaraan, karena pada akhirnya akan melahirkan "perdebatan kusir".

Rasulullah juga pernah mengingatkan, jika ada yang mengajak anda untukberkelahi, katakan : "sungguh aku sedang melakukan puasa". Tentu puasa yang dimaksuddi sini bukan tidak makan atau tidak minum, melainkan menahan diri dari terlibat dalam perkelahian itu. Puasa juga disebut sebagai benteng dari dorongan "syahwat" manusiawi, sehingga mereka yang karena satu dan lain hal belum mampu menikah, hendaknya melakukan puasa. Puasa di sini tentunya bukan hanya tidak makan dan minum, tapi kemampuan melakukan kontrol terhadap gejolak hawa nafsu.

Manusia abad 21, yang biasa disebut dengan manusia modern, adalah manusiayang hidup dalam suasana dunia rakus yang ditandai oleh prilaku "materialistik dan hedonistik". Semua manusia, kaya ataupun miskin, memiliki kecenderungan sikap ini. Sikap serakah dan berlebih-lebihan. Bagi yang kaya, karena memang mereka memiliki peluang untuk itu. Bagi yang miskin, akan selalau merindukan untuk memiliki peluang itu dan balas dendam. Yang kaya semakin memperkaya diri, yang miskin akan mencarisetiap peluang, tanpa pandang bulu apakah halal atau haram.

Sikap serakah dan foya-foya inilah yang sebenarnya telah menjadi inti penyebab berbagai kesengsaraan manusia itu sendiri. Berbagai kerusakan atau korupsi (corruptions), berbagai fitnah dan cobaan (trials), serta berbagai goncangan hidup yang terjadi, diakibatkan oleh keserakahanmanusia ini. Keserakahan dan kecenderungan foya-foya inilah yang menjadikantangan-tangan manusia melakukan berbagai kejahatan. "Telah nampak kerusakan di darat dan di laut karena akibat tangan-tangan manusia" kata Al Qur'an. Allah menyebutkan dalam Al Qur'an, bahwa sesungguhnya berbagai kerusakan yangterjadi menyadarkan manusia akan prilaku dan akibat dari tangan-tangan mereka. Persis ketika terjadi "Dan jika telah datang Kerusakan Besar (at Tommah al kubra)- pada hari di mana manusia sadar akan apa yang pernah dilakukan-sebab jahim dinampakkan di hadapan mata mereka" (an Naazi'aat).

At Tommah atau kehancuran total dimaksud tidak lain adalah di saat ditiupkan trompet pertama oleh malaikat Izrafil. Di saat itulah gunung-gunung beterbangan bagai kapas, manusia berlarian bagai anai-anai seraya bertanya "apa gerangan yang terjadi?". Di saat-saat situasi yang sangat mencekam itu, manusia disadarkan bahwa semua prilaku kehidupan ini akan menjadi beban pertanggung jawaban di hari yang sulit itu (yaomun 'asir). Di sinilah, ingatan itu menjadi jelas, yang selama ini disamarkan oleh jiwa yang rakus lagi tamak. Allah kemudian melanjutkan ayat tersebut: "Dan adapun yang Togaa (melampaui batas), dan melebih-lebihkan (bahkan mempertuhankan) dunia (alias rakus dan berfoya-foya), maka neraka Jahim adalah tempat kembalinya".

Disini nampak jelas hukum "sebab akibat" antara kerakusan (thugyaan) dan"kerakusan dunia (itsaar ad dun-ya). Manusia melakukan prilaku "thagut" (melampaui batas, kezaliman, keangkuhan, dll.) karena tertanamnya nilai-nilai "rakusisme duniawi" atau materialisme yang mengantar kepada perilaku hedonistik.Akibatnya, berbagai bencana-bencana kecil (sebesar apapun) semakin menjadi-jadi.Fenomena-fenomena seperti tsunami, hurricane, gempa bumi, landslide, dll., merupakan bentuk "Tommaat shugra" atau bencana-bencana kecil di hadapan mata kita,untuk menyadarkan kita akan prilaku rakusis tadi. Tapi mampukah manusia tersadarkan oleh "tommat-tommat shugra" yang kini menimpa hampir semua belahan dunia? Berapa manusia yang mati kelaparan? Berapaanak-anak yang mengalami malnutrisi dan meninggal setiap harinya? Menurut data UNDP tidak kurang dari 30.000 anak meninggal perhari karena kekurangan gizi atau kelaparang setiap harinya. Ini adalah "Tommah" yang nyata di depan mata.Kebakaran hutan, banjir, dan kini flu burung mengancam semua pelosok. Belumselesai dengan ancaman "HIV dan Aids" karena ulah-ulah manusia sendiri, kini mereka dihadapkan lagi kepada realita pembunuhan-pembunuhan dengan justifikasiindah, keadilan dan demi demokrasi.

Belum lagi "tommah" (bencana) dalam lingkupkeluarga. Tingkat perceraian semakin meroket di tengah penghasilan keluarga yang semakin mapan. Pada tataran individu, suicide semakin menjadi-jadi sebagaiakibat ketidak puasan yang selalu menghantui kehidupan manusia.

Pada akhirnya, solusi dalam menghadapi semua ini adalah :
"Dan adapun yang takut kepada Maqaam Rabb-nya, dan menahan nafsu dari berbagai kecenderungan, maka sungguh surgalah yang menjadi tempat kembalinya".

Syurga adalah idaman setiap insan, bahkan yang tidak mengakui Tuhan sekalipun. Syurga adalah ungkapan "kenikmatan tertinggi" yang diimpikan oleh setiap individu. Syurga hakiki, kenikmatan hakiki memang ada di ujung sana, di akhir tujuan kehidupan manusia. Harapan dan cita-cita hidup orang beriman tidak lain mencapai kenikmatan hakiki itu setelah berjuang untuk mencari kenikmatan sementaranya di dunia fana ini.

Tapi sebelum kenikmatan hakiki diraih pada saat menjelajahi dunia yang lain,manusia Mu'min tidak melakukan "pemotongan proses" dalam rangka meraih kenikmatan tersebut. Artinya, proses-proses yang dilalui dalam upaya menuju kepadakenikmatan abadi, adalah sangat terkait dengan kehidupan kekiniannya. Sehinggakenikmatan abadi itu akan selalu diwujudkan dalam kehidupan kini yang sementara.

Oleh: M. Syamsi Ali

Friday, October 21, 2005


Salah satu hal yang menakjubkan dan selalu mengagumkan dari hari ke hari adalah bersinarnya setiap ayat Al Qur'an dalam gelap kehidupan manusia. Disaat kita merasa sendiri dan tanpa harapan, selalu ada sinar yang terang, jernih dan damai dalam ayat-ayat firmannya.

Seperti dalam cahaya ayat kursi berikut ini. Betapa kita tak perlu kuatir dalam 24 jam kehidupan kita asalkan bisa dan mau membacanya setelah ikhtiar alami sewajarnya.

Hikmat Membaca Ayat Al-Kursi mengikut Hadist nabi :

Barang siapa membaca ayat Al-Kursi pada saat-saat :

1. Berbaring hendak tidur di tempat tidurnya, Allah SWT mewakilkan dua orang Malaikat memeliharanya hingga subuh. Allah SWT memelihara rumahnya, rumah jirannya dan ahli rumah-rumah disekitarnya.

2. Di Akhir setiap sembahyang fardhu, dia akan berada dalam lindungan Allah SWT hingga waktu sembahyang yang lain dan tidak mencegah akan dia daripada masuk syurga kecuali maut. Allah SWT juga menganugerahkan hati orang yg bersyukur, setiap perbuatan orang yg benar, pahala nabi2 serta melimpahkan padanya rahmat. Allah SWT akan mengendalikan pengambilan rohnya dan dia adalah seperti orang yang berperang bersama Nabi Allah sehingga mati syahid.

3. Saat sebelum keluar rumahnya, maka Allah swt mengutuskan 70,000 Malaikat kepadanya - mereka semua memohon keampunan dan mendoakan baginya.

4. Di saat dalam kesempitan niscaya Allah swt berkenan memberi pertolongan kepadanya.

Dari Abdullah bin 'Amr r.a., Rasulullah S.A.W. bersabda,

"Sampaikanlah pesanku biarpun satu ayat..."

Utamakan SELAMAT dan SEHAT untuk Dunia Mu,

Utamakan SHOLAT dan ZAKAT untuk Akhirat Mu